Followers

My Graduation!!!

Daisypath - Personal pictureDaisypath Graduation tickers
Daisypath - Personal pictureDaisypath Graduation tickers

Sunday, October 16, 2011

An Nyong Ha Se Yo CERAGEM!!!

ok!!!
ni last post aku mlm ni...
sori bnyak post2 yg mrapek...
yg korg lyan pon sape suh kan3??
hahaa..
ok2...
ape kemende alah yg aku tulis tu ek???
aku pon xtau..
xpnah tnye org tu..
so disini aku nak kongsi skit..
nak cite psal CERAGEM....
ape kebenda dia ni...
hm..
aku x reti nak ckap mcm mne..
so korg wat la researc kat pkcik GOOGLE tu ye...
hehehe...
ok2..
korg trtnya mne aku tau kn..
aku ikut bpak aku tiap2 pagi...
nak xnak ikut la jgak...
kalau dok umah dh mcm org gila aku...
hehhee...
so ikut pnye ikut..
dh sminggu lbih kot??
hahaha...
dia ni lbih kurg mcm massage skit..
tpi dia ni bkan org yg massage kite...
tpi katil yg massage kite..
n dia bkan mcam kusi ogawa tu...
die ni lbih dkenali sbgai thermal massage..
apemende thermal massage tu??
cari sndiri yo.. xdapek den nak cito yo...
so, aku pon join la bapak aku..
center yg aku g ni kat senawang..
wah!!!
skali aku dtg rmai pkcik makcik!!
aku tngok aku yg pling muda...
mngkin la kot...
tpi x bnyak la...
so..
mai tngok situasi yg aku ckap kn...







haa....
ramaikn??
ni bru skit ade lg yg nunggu kat luar....
mlas nk bgun g amek gmbar..
korg xcaye??
ape ku pdulik...
hehee....




haa... yg ni la aku mksud kn...
ni sbnarnye sbelah mnyebelah org yg duk rmai2 tdi..
so ntuk tnggu gilirn..
duk la tnggu dngar celoteh dri abg2 ni...
smbil dngar bnyak gak ilmu dpat..
crite mcm mne gune bnda2 ni.. smbil tu slit cite2 org yg mule2 dtg..
hasil dorg wat lpas tu..
mcam2 la jgak...
huhu..
mmg best...
ape??
x pcaye??
ape ku pdulik...
keh3...


ok ni pnceramah kite pertama abg zam..
xingat name pnuh...
die nye cramah ok best jgak..
n dia slalu bwak lagu broery marantika..
aku lupa dah tjuk lgu tu...
serius best dia bwak lgu tu...
hehee...


aha...
ni la yg aku nk tnjuk korg..
ni abg hafiz..
dia nye ceramah..
fuh!!! mantap!!
mmg best..
lwak pon leh than..
hehehe... die sorg yg agak funny...
n sjak mnjak aku mule msuk..
aku la yg slalu dia tarik jdi demo kat dpan tu..
huhuhu..
sabor je lah yo...
ape???
korg  xcaye??
hape ku pdulik..
hhahaa..
sori ye..
ayat tu aku ambik dri abg hafiz tu le...
hahhaa...
tpi serius...
CERAGEM ni..
sngat mmbantu...
so...
korg smpai2kn la pda yg lain2 ye..
sbb..
CERAGEM ni mmpu mrawat stroke, kncing mnis, drah tinggi, gout n mcam2 la..
jnji jgn ponteng sdah la...
n, bila nak mula gune ni..
pgang ayat ni..
SAKIT DAHULU, SEMBUH KEMUDIAN..
semua ni atas dri kita sndiri.. kita usaha srtaknlah doa ye..
sbb semua pnawar tu dtg drpada Allah S.W.T...
sbelum trlupa..
masuk dia percuma je..
xperlu byar ape...
hape!??
kprg xcye??
hape sye pdulik....
hahhaa...
sekian shaja post hri ni...
hope korg enjoy~~~
;)

Saturday, August 20, 2011

hati yang terpilu (T_T)

salam...
hri ini....
aku xtau nak ckap pe...
aku trtarik stu crite yg kwan aku post ni...
n sngat mndalam...
inilah die critenya....


'EMAK MANA?''

Jam 6.30 petang.

Mak berdiri di depan pintu. Waj...ah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bungsu balik dari sekolah agama.
...
Ayah baru balik dari sawah.

Ayah tanya Mak, “Along mana?’

Mak jawab, “Ada di dapur tolong siapkan makan.”

Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”

Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”

Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”

Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”

Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”

Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”

Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.

Dua puluh tahun kemudian

Jam 6.30 petang

Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.

Ayah tanya Along, “Mana Mak?”

Along sedang membelek-belek baju barunya. Along jawab, “Tak tahu.”

Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”

Angah menonton tv. Angah jawab, “Mana Angah tahu.”

Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”

Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh yang asyik membaca majalah.

Ayah tanya Ateh lagi, "Mana Mak?" Ateh menjawab, “Entah.”

Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.

Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”

Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.

Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu.

Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.

Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, "Mana Mak?"

Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”

Tersentap hati Ayah mendengar kata-kata Adik.

Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya "Mana Mak?" apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.

Mereka akan tanya, "Mana Mak." Apabila dapat nomor 1 atau kaki melecet main bola di padang sekolah. Mak resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.

Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya 'Mana Mak?"

Semakin anak-anak Mak besar, soalan "Mana Mak?" semakin hilang dari bibir anak-anak Mak . Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.
Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung
tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.

Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak lakukannya.

Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.

Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.

Mak letakkan bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda faham.

Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak sempat berkata kepada Mak Uda, "Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni."

Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.

Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.

Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur. Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.

Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.

Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira dan berlari mendakapnya seperti dulu.

Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan setiap malam.

Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.

Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, "Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak berangkat."

Mak minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta. Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.

Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak ingat kata-kata ayah, “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun. Mereka ada kehidupan masing-masing. Tak payah sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang merasa anak-anak mengangkat kita kat bahu mereka.” Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.

Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.

Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.

Beberapa tahun kemudian

Mak Uda tanya Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.

Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”

Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.

Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.

Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak. Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.

Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah telepon untuk beritahu mak sakit tenat.

Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.

Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..

Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.

Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,

"Mana Along?" , "Mana Angah?", "Mana Ateh?", "Mana Alang?", "Mana Kak Cik?" atau "Mana Adik?". Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.

Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, "Mulai hari ini tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , "Mana mak?" "

Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, "Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal."

"Ayah, ayah....bangun." Suara Ateh memanggil ayah. Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..

Terketar-ketar ayah bersuara, "Mana Mak?"

Ayah tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan "Mana Mak?" masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.

Sebuah cerita pendek buat tatapan anak-anak yang kadang-kadang lupa persaan ibu. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa. Kata Rasulullah saw. ibu 3 kali lebih utama dari ayah. Bayangkanlah berapa kali ibu lebih utama dari isteri, pekerjaan dan anak-anak sebenarnya. Solat sunat pun Allah suruh berhenti apabila ibu memanggil. Berapa kerapkah kita membiarkan deringan telepon panggilan dari ibu tanpa berjawab?

setelah aku mmbaca...
aku xtau nak kata ape...
actually..
aku rasa sngat sdih...
aku cuba buat sesuatu yg mngembirakn..
tpi...
lain yg trjadi..
aku xtau..
sometimes...
aku lost...
aku lost dlam family aku...
aku xtau knape aku jdi mcm ni....
akn tetapi....
aku sring trasa...
dri aku ni mcm pmbawa msalah dlm family aku...
tpi aku endahkn semua itu...
aku cuba ntuk brmesra..
tpi...
aku xdpat..
kdang2..
aku sring membngkitkn kmrahan ibuku....
akuxtau nak story mcm mne...
sbb aku rase sngat sdih skrang ni...
aku xsmpai atie nak blik...
aku xsmpai hti nak brdpan dgn ibu...
aku tkut mnyakitkn hti dia....
wlaupun hti ni mrindui.....
tpi.....
aku tkut...
tkut mnguris hti nya....
n aku brasa sngat2 hampa pda diri aku....
kerna lupa tarikh hrijdi ayah...
pada 16/8 tmpoh hri...
aku x wish....
aku xtau nak ckap ape..
n aku sngat tkut nak kol....
sbb aku sorang yg x wish hrijdi ayah...
hm....
skrg ni...
aku brasa sngat sdih....
aku xtau la mcm mne blik raya nnti...
aku xtau nak ckap pe...
ape2pun..
aku cuba ntuk brubah..
cuba ntuk mnjadi lbih baik..
aku hnya mngharapkn...
suatu prubahan...
yg dpat mngembirakn hti ibu dan ayah...
YA ALLAH...
aku memohon pdamu...
agar brikanlah aku ruang..
ntuk mngisi kmbali kekosongan d dlam kluarga aku....
amin....


menaip dgn hti yg syu...
smbil mnahan air mata ini tmpah jtuh ke atas muka bumi....
thanks for reading....
........ 

Friday, February 18, 2011

~~HarI YanG CukuP BermaknA~~

~Assalamualaikum~

di sbbkan trlalu pnat buat keja...
ana ronda2 blog kjap....
ana jmpe stu blog nie....
sngat brmkna....
d hrap pembace2 di sne dpat nikmati hal2 d bwah ini....

~~Salam Warahmatullah~~



Optimis vs. Pesimis

bismillahirrahmanirrahim


“ish,,tak nak lah wat..aku memang tak mampu punye,,”

“uish,,susahnya nak wat tugas nie,,tak boleh nak handle la..”

“dia tengah mengumpat aku la tue,,”


Sebenarnya,,inilah antara dialog2 yang sering kita dengar..dialog2 yang melibatkan pemikiran negative,tak kira sama ada tentang diri sendiri mahupun orang lain..mengikut kajian,manusia berfikir lebih daripada 60 000 fikiran,,subhanallah betapa hebatnya Allah,,namun adakah kita tahu yang mana80% daripada pemikiran tadi,,memikirkan tentang hal2 yang negative dan hanya20% saja yang memikirkan positif..maknanya,daripada 60 000 buah pemikiran tadi,lebih kurang 48 000 pemikiran yang negative,,masyaAllah..

Seringkali kita pasti akan mengeluh,andai kita mengalami kesukaran..pasti jua memkikirkan negative dan membelakangkan kebolehan kita,,jarang pulak kan,,kita fikirkan,andai sesuatu kesukaran itu datang,kita mampu mengatasinya(thinking positive)..kerana sebenarnya pemikiran2 yang positif inilah yang memberi kita kekuatan untuk terus maju…
betapa hebatnya mereka yang berfikir positif,tatkala menghadapi kesukaran..

sebagai contoh,
kisah nabi musa dan pengikutnya…
ketika Nabi Musa dan pengikutnya berhadapan dengan laut dan ombak yang menggunung,para pengikutnya berkata “kita semua tertangkap” Nabi Musa menenangkan mereka dgn penuh yakin “sesekali kita tak kan dapat dikejar” ketika itu Nabi Musa penuh yakin berjalan di tengah laut “sesungguhnya Tuhan bersertaku, kelak Dia akan beri petunjuk padaku”

kisah seorang petani di Florida

setelah dipersetujui,seorang petani di Florida ingin mengambil alih tanah luas yang terbiar.namun dia mengalami kesukaran bahawa terdapat pelbagai ular di kawasan itu.apa yang difikirkan sebelum ini meleset sama sekali bahawa dia ingin menjadikan tanah luas tersebut sebuah tapak pertanian yang sangat indah..dia berfikir dan terus berfikir,,mcm mana nak majukan tanah nie,sedangkan banyak sangat ular yang berbisa di situ,,akhirnya,dia keluar dgn satu idea .....


jadikan tempat tersebut sbg tempat penternakan ular/zoo..dan bisa ular dijadikan penawar/ubat..

kisah Rasulullah dan siti khadijah

kisah Rasulullah baru balik dari kerja dakwah,dan rasa bersalah kerana takut tak penuhi hak siti khadijah.namun,apa yang siti khadijah katakana pada rasulullah sbg isteri yang taat perintah suami dan sebagai isteri yang memahami,,

“tidak sama sekali,demi Allah,sesungguhnya Allah tak kan menghinakan engkau kerana engkau sentiasa hubungkan silaturrahim,engkau pikul beban kesusahan orang,menolong mereka yang tak berada,member makan kpd tetamu dan berusaha menyelesaikan rintangan yang menghalang kebenaran”

Subhanallah,,begitu optimisnya mereka dalam berhadapan dgn sesuatu..

Jadi,,kalau kita juga ingin maju dan Berjaya seperti mereka,,jom bersifat optimis kerana tiada apa yang merugikan kita kalau kita OPTIMIS..

sngat brmkna dan brguna bkan??
hm, ana harap....
kita sama2 sling ingat mngingati....
mudah2an....
ape yg ana post nie dpat mmbntu  kalian....
slamat beramal....